PENELITI TEMUKAN 7 PLANET MIRIP BUMI TRAPPIST-1 BERJARAK 39.000 TAHUN CAHAYA

Rate this posting:
{[['']]}

Bagikan Artikel

Peneliti Temukan  7 Planet Mirip Bumi Trappist-1 Berjarak 39 Tahun Cahaya


Mahessa83 | Para Astronom sebelumnya belum pernah melihat sesuatu seperti ini sebelumnya, 7 Planet Mirip Bumi yang mengorbit pada sebuah bintang redup yang mereka semua mungkin mampu mendukung kehidupan seperti di Bumi. 

Peneliti Temukan  7 Planet Mirip Bumi Trappist-1 Berjarak 39 Tahun Cahaya

"Mencari kehidupan di luar Planet Bumi, Sistem ini mungkin menjadi temuan terbaik kita hari ini," kata Brice-Olievier Demory, seorang profesor di Pusat Ruang dan Habitability, Universitas Bern, Swiss.

Exoplanets lingkaran bintang Trappist-1 yang terletak hanya 39 tahun cahaya dari Bumi. "Jadi spekulasi tentang kehidupan dunia asing, harus segera diinformasikan oleh data hard, " kata anggota tim study.

"Kita bisa berharap bahwa beberapa tahun kedepan kita akan tahu lebih banyak tentang planet-planet ini dan dengan harapan jika ada kehidupan disana, kita akan tahu dalam satu dekade kedepan," kata co-author Amaury Triaud dari Institute Astronomi, University of Cambridge, Inggris.

Sebuah Sistem Alien Yang Aneh

Peneliti Temukan  7 Planet Mirip Bumi Trappist-1 Berjarak 39 Tahun Cahaya

Trappist-1 merupakan sebuah bintang kerdil ultracool yang hanya sedikit besar dari Planet Yupiter dan sekitar 2.000 kali lebih redup daripada Matahari.

Tim peneliti yang dipimpin oleh Michael Gillon dari University de Liege, Belgia, pada awalnya mempelajari bintang ini dengan menggunakan transit planet dan planetesimal Telescope kecil (Trappist) di La Silla Observatory di Cile (Ini menjelaskan nama unum bintang tersebut, objek tersebut juga dikenal dengan nama 2MASS J23062928-0502285).

Trappist melihat peristiwa peredupan biasa yang tim tafsirkan sebagai tiga planet yang berbeda yang melintasi atau transit pada sebuah bintang. Pada bulan Mei 2016, Dillon dan rekan-rekannya mengumumkan adanya tiga planet asing ini. yang disebut Trappist-1b, Trappist-1c dan Trappist-1d. Tim juga menjelaskan mereka seukuran dengan Bumi dan mungkin mampu mendukung kehidupan.

Para astronom terus mempelajari sistem menggunakan Trappist dan sejumlah teleskop lain di Bumi. Tindakan lanjutan ini menyarankan bahwa transit Trappid-1d seharusnya benar-benar disebabkan oleh lebih dari satu planet. dan juga mengungkapkan bukti kemungkinan dunia tambahan dalam sistem.

Selam tiga minggu observasi dilakukan oleh NASA Spitzer Spave Telescope pada bulan September dan Oktober 2016 Data pada Sptzer mengkonfirmasi keberadaan palnet b dan c. Spitzer juga melihat dua exoplanets dalam sistem dengan total 7 Planet Mirip Bumi.
Penemuan Ketujuh Planet Mirip Bumi ini diumumkan oleh Gillon dan rekan-rekannya dalam study baru yang dipublikasikan pada tanggal 22 Februari 2017 pada Journal Nature yang semuanya seukuran dengan Bumi. Yang terkecil sekitar 75 persen lebih besar dari Bumi sedangkan yang terbesar hanya sekitar 10% heftier dari Planet Bumi, kata para peneliti.

":Ini adalah untuk pertama kalinya ditemukan bahwa begitu banyak planet-planet semacam ini ditemukan disekitar buintang yang sama," kata Gillon.  

Ketujuh Planet Mirip Bumi ini mengorbit pada bintang yang sama berbaring di dekat Trappist-1.  Periode orbital dari enam dunia terdalam berkisar dari 1,5 hari menjadi 12,4 hari. Sementara planet terluar yang dikenal dengan nama Trappist-1h diperkirakan mengelilingi orbitnya sekitar 20 hari. 

Data yang dikumpulkan oleh berbagai teleskop menunjukkan bahwa enam planet dalam tersebut berbatu sama seperti Bumi namun planet Trappist-1h tidak cukup diketahui tentang komposisinya.


Dunia Layak Huni

Karena Ketujuh Planet Mirip Bumi ini mengorbit begitu erat, mereka mungkin memiliki pasang surut yang terkunci kata Gillon. yang artinya kemungkinan besar mereka selalu menunjukkan wajah dengan bintang wilayah mereka sama seperti bulan Bumi.

Dan entakan gravitasi yang kuat baik dari Trappist-1 dan planet-planet terdekatnya bisa memanas bagian dalam jauh mengarah kebanyak vulkanisme terutama pada dua planet terdalam, para peneliti menambahkan.

Trappist-1 sangat redup dan sejuk. yang berkisar hanya dari jarak dimana air cair bisa di dapat karena cukup dekat dengan bintang. sehingga berpotensi untuk dihuni.Selama mereka memiliki atsmofer yang dapat mengangkut panas dari sisi siang ke sisi malam , kata Gillon.

Pada langkah selanjutnya NASA James Webb Space Telescope akan diluncurkan pada akhir tahu  2018 serta Europe Exremely Large Telescope dan Giant Magellan Telescope dijadwalkan untuk datang menyelidiki pada awal pertengahan tahun 2020.

"Saya berpikir bahwa kami telah membuat langkah penting menuju kehidupan baru diluar sana," kata Triaud. Jika ini berhasil dikembangkan  dan memiliki kehidupan seperti yang ada di Bumi, maka kita akan tahun hal selanjutnya.

The Trappist-1 setidaknya telah berusia 500 juta tahun. namun usia tidak dapat dibatasi lebih tepat dari itu kata Gillon. Ultracool kerdil seperti Trappist-1 umumnya hidup untuk 4-5000000000000 tahun atau 1.000 kali lebih lama dari Matahari.

Alien

Peneliti Temukan  7 Planet Mirip Bumi Trappist-1 Berjarak 39 Tahun Cahaya

Jika ada bentuk kehidupan pada satu atau lebih dari Trappist-1, apa yang akan mereka lihat? Karena redupnya bintang dan bahkan langit pada siang hari tidak akan pernah mendapatkan terang dari Bumi setelah Matahari terbenam. 

Triaud mengatakan, Namun udara akan menjadi hangat karena sebagian besar dari Trappist-1 cahaya terpancar dari inframerah tidak terlihat panjang gelombang yang semuanya akan diliputi oleh semacam cahaya salmon berwarna.

"Sekitar 15% dari bintang-bintang dilingkungan tersebut adalah bintang-bintang yang sangat keren seperti Trappist-1," kata Demory dalam laporan yang sama. Para peneliti juga memiliki sekitar 600 target Planet Mirip Bumi yang akan diamati dimasa yang akan datang.    


sumber: space.com

Share Artikel :

Daftar di sini dengan alamat email Anda untuk menerima update dari blog ini di inbox Anda..

0 Response to "PENELITI TEMUKAN 7 PLANET MIRIP BUMI TRAPPIST-1 BERJARAK 39.000 TAHUN CAHAYA"

Post a Comment

Berkomentarlah sesuai topik artikel. Komentar yang tidak relevan dengan topik artikel akan terhapus.